Rakit PC di Saat Harga Komponen Naik

by - Friday, December 31, 2021

 

Semenjak aku mengotak-atik software 3D, aku jadi kepengen buat belajar lebih lanjut. Sayang banget, laptopku yang emang udah gak kompatibel, dipakai lembur beberapa minggu udah metong lagi. 

Tapi karna aku nekat, semenjak bulan September aku saving money buat nyicil beli komponen PC. Dan pas mulai searching aku kaget banget sama harganya yang naik gila-gilaan. Apalagi harga VGA atau Graphic Card sama monitor, wihhh, gak paham lagi.

Graphic Card sendiri harganya dikabarkan naik karena banyaknya permintaan terutama untuk orang yang mining koin crypto. Sementara monitor harganya pada naik karena banyaknya permintaan sebab pandemic ini orang-orang pada WFH dan pengen build PC mereka di rumah. Mau gak mau harga tersebut mempengaruhi harga beberapa komponen lainnya juga.

Semua komponen tersebut aku beli lewat e-commerce karena aku males banget keluar rumah buat apalagi toko computer di daerah aku gak begitu lengkap dan harganya pun bisa jadi lebih tinggi dari di online. Berikut perinciannya

1. Processor


Aku kesel banget gara-gara kesalahan beli processor, karna aku maunya beli Athlon 3000G yang gak jadul-jadul amat, tapi malah kebeli 200GE yang setahun lebih jadul. Gak paham lagi deh, antara aku yang siwer dan gak ngecek atau sellernya yang tiba-tiba ganti deskripsi produknya.

Yaudahlah aku pasang apa adanya, karna ribet juga kalo mau komplain. Toh ini juga masih berfungsi dengan baik. Tapi karna ini setara sama intel Pentium dan keluaran agak lama (2018 kalo gak salah), jadi dia gak kompatible buat dikasih Windows 11. Yang mana buat aku bukan masalah besar, since software yang bakal aku pakai pasti masih belum support.

Processor ini juga udah dilengkapin sama Graphic Card (VGA) bawaan, AMD Radeon Vega 3 yang udah cukup mumpuni buat dipake game ringan, untuk rendering 3D sama video agak makan waktu sih, beruntungnya aku gak terlalu sering render, dan 3D bisa aku akalin juga karena basicnya aku cuma modeling aja yang hanya butuh satu frame buat kerja.

Processor          AMD Athlon 200GE (with Radeon Vega Graphic)

2. Motherboard


Menyesuaikan dengan processornya yang biasa aja, aku juga milih mobo yang standar keluaran Gigabyte. Gak ada perhitungan khusus selain harga hahahaha karna yah lumayan banget gara-gara processor bisa hemat ke mobo juga.

Mobo ini standard aja fiturnya, seperti shield untuk menutup port usb dkk masih kudu ditutup pake gembreng atau seng gitu, belum yang udah jadi satu sama portnya. Ada 2 slot RAM, satu slot VGA, dan 3 dari 5 port USB-nya udah support USB 3.0 yang lebih kenceng. Yang penting sih udah support socket AM4 buat processornya, dan kalaupun mau upgrade masih bisa juga. Nilai plusnya sih, dia udah support SSD tipe NVME juga, jadi walopun standard, udah lumayan banget fiturnya.


3. RAM (Random Access Memory)


Banyak yang bilang, processor dan VGA dari AMD bakal berfungsi dengan maksimal kalau kita pakai 2 slot RAM-nya. Tapi aku lebih milih buat pakai 1 slot 8GB aja instead of pakai 2 x 4GB, dengan alasan aku nanti pengen nambah 8GB lagi biar performanya makin kenceng.

Untuk RAM ini aku milih dari merk Kingston yang merknya aku udah lumayan familiar hahaha, performa yang dikasih juga standard aja cuma 2666mhz yang mana udah matching banget sama kapasitas maksimal dari mobonya jadi aku gak perlu repot-repot overclock. Walaupun bentuknya kece, tapi untungnya dia gak dikasih led warna-warna gitu karna gak masuk ke style aku.

RAM                  : Kingston HyperX Furry DDR4 8GB

4. SSD (Solid State Disk)


Untuk penyimpanan aku milih buat pakai SSD aja daripada HDD walaupun harganya sedikit lebih mahal. SSD pun aku masih pakai yang tipe M.2 punya dengan kapasitas 256GB, yah paling gak gak lemot-lemot banget kalo isinya cuma setengah hahahaha, kalau kurang juga masih bisa nambah lagi atau bisa juga ditambah harddisk external.

SSD                    : Midasforce SSD Superlighting 256GB SATA
499.000

5. Casing dan Power Supply


Walaupun ngejar budget banget, aku nggak pengen main-main pas milih casing sama power supply. Berhubung dia yang berhubungan sama listrik langsung, jadi agak riskan kalo milih PSU yang ala kadar, ditakutkan korslet kalau tiba-tiba mati lampu atau tegangan rendah  kan bisa berpotensi merusak semua komponen.

Untuk casing sendiri aku pengen yang agak lumayan ganteng dan gak kelihatan kaya PC kantor. Dan pas liat-liat, aku nemuin si Armageddon ini, selain ganteng dia udah dilengkapin sama PSU Voltron Bronze 350W dan diklaim support tegangan listrik antara 70-250V.


6. Keyboard dan Mouse


Sebenernya aku masih ada mouse dan keyboard external yang sebelumnya aku pakai buat laptop aku dulu. Cuma pas liat-liat, aku jadi kesengsem sama keyboard yang lucu-lucu gitu. Alhasil dibelilah keyboard dan mouse gemes set ini.

Sebenernya ada sih yang lebih lucu, tapi sayang banget, dia gak ada numlock terpisah yang mana agak ribet juga kalo gak ada itu karna most of the time aku kerja pakai fungsi numlock.


7. Monitor


Sebulan lebih aku sick of finding-the-most-worth-the-money-monitor-for-budget-pc, dan gak ada satupun monitor yang dijual dengan harga di bawah 2 jutaan. Ada sebenernya, tapi either itu merk lokal dari pabrikan Cina atau merk global dengan model lama, dan pilihan terakhir ya beli secondhand. 

Sampai-sampai aku mantengin channel youtube GTID terus-terusan day and night, hingga akhirnya aku jatuhin pilihan di Lenovo Q24i-10. Dengan pertimbangan build quality yang oke dan build in speaker yang bagus banget, serta modelnya yang extraordinary. Alias secara look kelihatan pro, dan kalopun nanti aku upgrade komponen pcnya, monitor tetep pakai yang ini pun bakal tetep keren.

Monitor            : Lenovo Monitor 24" Q24i-10 
(semoga masih ada stocknya)

8. Telkomsel Orbit


Buat menyempurnakan fungsinya aku milih buat nambahin portable WIFI. Dengan pertimbangan bakal kepakai banget, dia ini dilengkapi sama colokan LAN jadi aku gak perlu beli komponen penangkap sinyal WIFI lagi. Dan juga lumayan banget jadi bisa buat mengurangi budget internet bulanan serumah.

Portable WIFI     : Telkomsel Orbit Star 2 

*****

Untuk ukuran newbie dan nyaris ogah megang komponen komputer, ngerakit PC sendiri itu sama dengan nyemplung ke kolam di saat gak bisa berenang, alias cari mati banget. Masang heatsing sama RAM aja sampe sejam gara-gara salah tafsirin manual book dan maksud dari tutorial dari Jagatreview. Yang mana mereka nyuruh pelan-pelan dan nggak ngotot, sementara aku kalo nggak ngoyo dan pake otot semuanya gak bakal mapan dengan sempurna di papan.


Untuk masang semua komponen dengan sempurna, aku butuh waktu sekitar dua hari semalem alias lama banget woy laahhhh. Belum lagi aku terakhir banget beli Windowsnya, jadi ini PC mangkrak selama 3 harian pasca dipasang.


But yah, alhamdulillah banget. By this day, 02 November 2021, aku selesai sama setup PC untuk pengangguran gak guna. Terlalu sempurna tapi masih keliatan jelek banget di meja aku. Yah, my next project would be beresin setup ini biar keliatan lebih oke dan nyaman buat di tempatin.


You May Also Like

0 comments