Self Esteem yang Rendah

by - Sunday, October 17, 2021

 


"Ya, memangnya kenapa kalo aku jelek?"

"Ya, memangnya kenapa kalo aku miskin?"

"Ya, memangnya kenapa kalo aku bukan apa-apa?"

Entah udah berapa kali aku berusaha mengumandangkan kalimat-kalimat yang serupa dalam rangka lebih jujur dengan diri sendiri. Bukannya lebih mengenal diri sendiri, efek yang aku dapetin malah menjadi lebih minderan.

Untuk ukuran orang yg mengisolasi diri dari sosial selama bertahun-tahun, rasanya habis ngumpul sama tetangga dan denger celotehan negatif dikit bawaannya jadi makin sensitif dan gampang ketrigger. Dulu dikatain orang paling cuma sakit hati aja, kalo sekarang dikatain sepele bawaannya ya masih sakit hati juga, tapi ditambah ngamuk hahaha.

Jadi aku akhir-akhir ini suka dengerin lagunya mbak ramengvrl yang i'm ugly, yang di salah satu linenya ada kalimat, "... i'm okay if i'm ugly but i got money...." Aku yg dengan sok kerennya juga sing along gitu. Tapi kalo lagi waras gini kepikiran, kan aku gak got money or rich as hell, berarti aku gak okay.

I know, maksud dari line tersebut bukan kaya begitu. Emang pada dasarnya aku aja yg bermasalah. Wong, menjadi jelek dan miskin itu bukan pilihan yg bisa didapetin pake cap-cip-cup atau dateng pagi biar dapet antrian duluan. Jadi i have no choice man, dan menurut aku gak sewajarnya aja ngeanu orang lain pake anugerah yang gak bisa mereka pilih. Toh kalo mereka ini tiba tiba jatuh miskin dan aset mukanya yg sangat berharga itu rusak, dia gak bisa make money sama ngomong asal. -sorry-

Pada suatu waktu emang yah aku ngerasa oke banget, alias keren lah, tapi waktu-waktu sisanya aku ngerasa jelek dan gak guna banget jadi orang. Naik turunnya cepet banget. Apa gara gara aku punya banyak waktu luang jadi aku punya banyak waktu buat mikir? Tapi enggak juga sih, pas masih hectic sama kerjaanjuga aku stress banget sama personal identity aku.

Apalagi kalo habis nonton youtube soal personal style atau fashion youtuber gitu, aku langsung ngerasa gatel tergelitik gitu. Kaya hah apa sih aku nggak ngerti, aku punya banyak style yg aku suka tapi nothing of them fit me right. Lemari aku isinya baju baju suram dan gak jelas. Apa aku gak boleh stylish, kaya skinny youtuber sama fashion blogger yg pake t-shirt sama jeans aja dibilang super keren? Sumpah nonton video dikit aja self esteemku langsung drop sampai minus. Scrolling online shop aja bisa berakhir depresi gara gara gak ada satupun baju yang bagus buat aku. 

Hahahaha sikap rendah diri ini aja yg gak pernah bikin aku maju. Aku sendiri gatau sebabnya darimana? Mungkin karna sejak dulu aku gak pernah menghargai diri sendiri, jadi aku kesulitan dalam melihat dan menempatkan diri aku sendiri. Sorry for always faking that i'm arrogant or okay, actually i'm not.

 Oh iya, kalian pernah nggak sih ngeframing diri kalian sendiri? Maksud aku, kalo semisal hidup kalian ini dilihat on-cam, di manakah letak dan posisi kalian? 

Aku sendiri bakal ngejawab posisi-posisi nyentrik yg gak butuh muka sama siap dijadikan korban pukul aja. Atau gak nerdy aneh yg kebetulan pinter akademik aja, ya kaya gitu aja aku ini.

You May Also Like

4 comments

  1. pemikiran kayak mba rere pernah juga aku alami
    tapi aku usahakan nggak terus terusan larut dalam pikiran itu, lama lama nanti jadi nggak sehat juga
    anggap nggak pernah ketemu orang itu atau kalau misalkan nanti ketemu lagi, ga bakalan aku lirik. Ini contoh, cuman kalau nggak dilirk, ntar dikira sombong

    positiv thinking sama diri sendiri dan pede aja
    cuekin apa yang dibilang orang lain kalau nggak cocok sama hati kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengennya juga gitu mbak, semoga deh bisa ngontrol perasaan perasaan kaya gini. Karna beneran seperti yang mbak bilang, lama lama gak sehat hahaha.

      Delete
  2. Aku juga pernah di tahap minder banget dulu, kalau diingat lagi kemasa itu aku tetap minder wkwk. Dulu jerawatan parah karena stress dan terkena radiasi, saat ngaca pernah mau nangis dan muncul kalimat "Ya Allah kok muka gue segini jeleknya siih" itu dua tahunan ada.

    Pengalaman pribadi aku, yang membuat aku akhirnya nggak terlalu mikirin itu adalah sahabat terdekat sih, mereka encourage aku dibanyak hal soal fisik. Seiring berjalannya waktu wajahku udah sembuh, bisa dibilang jauh lebih baik dari dulu. Sometimes masih mindersn sama diri sendiri kalau tetiba ada cewek glowing yang lewat di depan mata, namun sekarang lebih dibawa ke ketawa aja sambil bercanda sama teman-teman.

    Aku juga berharap kak Rere juga menemukan kuncinya, aku karena aku tahu perasaan itu nggak enak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya mbak kalau sudah membaik. Aku juga udah better sih, walaupun nggak bisa dipungkiri kalau lagi gloomy semua masalah hidup jadi keliatan lagi.

      Delete