7 Hari tanpa Internet, Meloyo

by - Thursday, August 12, 2021

Semenjak mengenal internet 10 tahun yang lalu, bisa di bilang agak  susah buat lepas dari belenggu koneksi internet. Apalagi semenjak ada perangkat yang bernama smartphone, rasanya sehari saja kehabisan paket data tu rasanya kaya hidup di goa.

Aku sendiri bisa dibilang addicted sama internet semenjak kenal forum kaskus. Nggak tau kenapa ada rasa haus yang diredakan setelah baca thread orang-orang dan mengambil manfaat dari bacaan itu, entah manfaat apa, mungkin manfaat akan ego feeling educated di antara temen-temen sekelas yang banggain hp qwerty cinanya. Setelah memiliki laptop, internet bene-bener seperti jendela luas yang pengen banget aku masukin. Tapi semenjak mengganti gawai dengan smartphone 4 tahun yang lalu, internet berubah menjadi kebiasaan, kebutuhan dan fasilitas.

Kemaren aku iseng ngecek pulsa lewat kode panggilan MMI dan sedikit shock dengan akumulasi pengeluaran pulsa selama setahun terakhir yang angkanya lebih dari 1juta. Angka yang perbulannya mungkin nggak kelihatan, ternyata bisa sampai segitu yah. Pantesan aja, hampir setiap bulan operator nawarin buat pindah ke pascabayar, selain memang penghabisan yang lumayan juga karena aku nggak pernah ganti simcard ini sejak lama.

Sangat jauh perbandingannya sama dulu, di mana waktu itu dengan pulsa seribu bisa ditukar dengan paket data sebesar 10MB. Bukan angka  besar sebenernya, tapi karna akupun nggak harus senantiasa terhubung dengan internet, 10MB sudah terasa cukup untuk dijadikan oase. Toh komunikasi cukup dengan SMS di mana kirim satu SMS bisa kirim 1000 SMS lain di hari yang sama, begitu juga dengan telepon. Alias aku masih bisa eksis dan nggak ketinggalan obrolan temen-temen di sekolah walaupun aku out of internet seminggu penuh.

Yah memang nggak bisa dibandingkan apple-to-apple, karna hampir semua jenis layanan ponsel sekarang akan bisa difungsikan setelah user terhubung dengan internet. Walaupun fitur lama seperti telepon dan SMS masih tetep tersedia, tapi sudah banyak user yang meninggalkan cara lama itu. Apalagi sekarang inbox SMS penuh dengan promo-promo dari merchant terdekat  atau SMS-SMS  aneh berisi link penawaran gak jelas. 

**

Karna pada dasarnya aku sekarang super ansos, jadi sejak beberapa hari yang lalu aku nggak purchase paket internet dan nyoba apakah kedidupan tanpa internet masih relevan buat aku. Bukan bener-bener tanpa internet si, tapi lebih kaya aku purchase paket seperlunya untuk kepentinggan upload-download sesuatu.

Dan selama itu aku ngerasa kaya less-life atau malah bisa dibilang no-life, nggak happy dan jadi loyo. Frekuensiku pegang masih banyak sebenernya, tapi aku jauh lebih sering nangkring di depan laptop dan nyari kebahagiaan lain seperti nulis-nulis, main game, atau desain buat zepeto.

Sewaktu aku terhubung ke internet buat masukin draft tulisan kemaren, rasanya aku jadi makin rakus. Aku jadi ngehabisin setidaknya 2GB selama 5 jam, untuk download beberapa film di Disney Hotstar. Kaya aku takut banget kehabisan hburan selama out of internet.

Padahal mah, kalau ada internet aku nggak pengen tuh nonton  yang sampe marathon 5 film dalam sehari.
Di keseharian makin produktif? Gombal, makin males iya.

Alias bosen banget dan nggak bergairah. Padahal akupun nggak yang banyak temen ngobrol via online, bayangin aja buat yang setiap hari ngobrol via chat, pasti ribet banget kalo kudu sehari aja kehilangan koneksi. Apalagi kalau masalah kerjaan, bayangin aja betapa susahnya tuker-tukeran data tanpa internet di masa WFH ini.

Tapi pertanyaannya adalah, is that worth the money?

Jaman sekarang, internet itu seperti listrik. Harus selalu ada, mau dipakai ataupun enggak yang penting dia harus tersedia dulu, toh costnya bisa kita atur sesuai kebutuhan dan budget (walaupun memang agak pricey sih, mana hampir semua provider ratenya sama). Karna nggak ada internet ya seperti mati lampu ya sayang. Mungkin benar kita tetep bisa hidup tanpa itu, tapi kita nggak bisa menampik dengan kemudahan internet lewat semua layanan serba digitalnya. Jadi it would be nice kalau kita bisa menghargai dan menggunakan dengan bijak selama kita masih bisa afford benda ghaib ini.

**

Kalau menurut kalian gimana hidup tanpa internet ini? Ada yang udah nyoba mungkin? Tulis pendapat kalian di kolom komentar yukk.

You May Also Like

8 comments

  1. Agak sulit ya kalau langsung beralih tanpa internet secara hampir setiap jalur komunikasi sekarang menggunakan daya internet. Beda sama dulu ketika 10MB udah cukup karena males juga mau lama2 di depan layar dengan jaringan GPRS + layar dengan kerapatan masih beberapa pixel aja.

    Beda sama sekarang di mana akses jadi lebih mudah dan murah.

    Mungkin sebelum beranjak menjalani life no internet, coba didaftar aja, aktivitas2 luring yang bisa dieksplorasi. Ya walaupun ga jamin juga bisa bertahan secara udah kebiasaan hidup dengan internet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah betul loading gambar juga cepet-cepet aja sebab ukuran gambar tampilnya palingcuma 10kb.
      Ini bener-bener life eksperimen tanpa rencana, mas. :((((
      Rasanya kagok banget hahaha.

      Delete
  2. Kalau hidup tanpa internet dijaman sekarang, kayaknya agak susah kalau aku tapi untuk puasa update status tuh bisa.

    Misal cuman chat via wa atau telegram, nah ini bisa banget tanpa perlu buka fb, ig, atau twitter.

    Kadang ada juga di tahap malas buat liat sosmed orang lain, makanya aku puasa update status juga.

    Itu bener2 bikin otak dan hati tenang sih sebenernya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, sekarang fokus sosmed cuma buat 2nd account khusus sambat :((
      Kaya kata mbak, males banget liat update dari orang-orang.

      Delete
  3. Aku rasa kalau aku hidup tanpa internet selama 1 minggu sepertinya akan sama nasibnya seperti kamu, Re 😂.
    1-2 hari awal mungkin bisa produktif, tapi lama-lama bisa bosan dan sewaktu ketemu internet bisa jadi kalap 😂. Soalnya kalau lagi mati lampu kan internet juga kadang ikut mati, kalau beberapa jam doang, aku masih bisa tahan, tapi kalau 1 minggu, aku nggak yakin kecuali lagi liburan 🤣.
    Mungkin someday boleh dicoba hidup tanpa internet 1 minggu. Aku kepengin tahu juga gimana rasanya ya wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gen-Z sama Gen-Y agaknya emang susah banget lepas dari internet :(( Sebab kita tumbuh pake internet :((
      Yuk cobain, Lia. Aku pengen tau cerita tanpa internet versi kamu hahahaha pasti banyakan lemesnya.

      Delete
  4. aku pengguna kartu pascabayar, slah satu keuntungan dari pake ini adalah kalo inet sudah habis aku dulu bisa jadi gak ngisi paket (nunggu sampe dia ngisi lagi aja) dan gak pake inet sama sekali, dulu kuat loh sampe seminggu begitu. hahaha sekarang apalagi sejak pandemi. susahhh bgt kaya gitu lagi. apalagi ada anak-anak yang juga harus pake inet buat hiburan dan sekolah online mereka. tp skrg mencoba lebih bijak aja untuk pake inet buat kebaikan diri sendiri juga dan juga finansial.. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener sih mbak, soalnya keperluan internet sekarang gak cuma buat keperluan komunikasi aja, jadi agak susah kalau gimana nyari celah biar bisa ngelimit kebutuhan internet.

      Delete