Beberapa Hal yang Bikin Kamu Ngerasa Nggak Nyaman di Kantor

by - Sunday, June 27, 2021



Selama bekerja seringkali kita terjebak di situasi yang membingungkan dan tidak menguntungkan. Apalagi kalau punya banyak rekan kerja yg berbeda secara usia dan gender. Ditambah dengan jumlah rekan yang banyak dan juga bos yang asdfghjkl, pasti adanya perselisihan gak mungkin bisa terhindarkan.

Buat aku sendiri yang pernah berkerja di beberapa lingkungan yang sama sekali berbeda pun, beberapa kali masih kagok dan bingung kalau kalau dihadapkan dengan situasi yang mirip.

Nah berikut ini aku bakal coba ngebreakdown, hal-hal apa saja sih yang sering bikin kita sebagai employee bingung, kenapa dan harus bagaimana sih kita?

1. Rekan kerja resign secara tiba-tiba

Mutasi pegawai sebenarnya sesuatu yang sangat biasa terjadi, tapi gatau kenapa aku acapkali kepikiran kalau ada temen sekantor yang resign. Ya kita gatau apakah resign tersebut bener-bener karna keinginan mereka ataukah kantor lagi pengen mengurangi jumlah pegawai. Apalagi kalau berada di perusahaan yang gak membutuhkan banyak pegawai dalam satu kantor, kadang kepikiran gimana kalau selanjutnya giliran aku buat keluar.

Biasanya kalau terjebak di situasi ini, aku bakal berusaha makin fokus dan aktif sama kerjaan aku sendiri. Selama aku nyaman sama kerjaan, lingkungan, dan well paid, dan juga selagi aku mengerjakan kerjaan aku dengan baik pasti gak akan ada masalah dengan itu dan aku bisa bertahan di perusahaan.

2. Diberi tugas di luar jobdesk perusahaan

Aku paling gak suka kalo dimintain tolong di luar jobdesk sama bos. Selain karna biasanya lebih  makan tenaga dan makan ati, jobdesk utama juga sering jadi korban. Kalau memang bener-bener susah menuhin sih mending tolak alus aja. 

3. Berselisih sama rekan kerja

Tahun 2017 lalu aku sempet di jadi kasir di salah satu toko retail. Karna memang penjualan lumayan banyak dan jenis barangnya juga banyak, jadi kasir itu dibagi jadi beberapa tim. Beberapa bulan kerja di situ, aku sempet lembur karna tim aku ada selisih di laporan. Tim aku 3 orang sementara kalkulator cuma ada 2, jadi aku harus juga pinjam kalkulator ke tim lain. Aku inget banget setelah selesai aku balikin ke orang yang sama. Tapi pas paginya aku dateng langsung ditodong katanya ngilangin kalkulator.

Itu pertama kali aku selisih sama temen kerja, jadi bener bener bikin aku pusing, mana karyawan banyak, jadi rumor cepet banget nyebar. Aku jadi gak fokus kerja gara gara itu dan mutusin buat minta bantuan satpam cek cctv. 

Sumpah aku kaya trauma kerja di perusahaan yang karyawannya banyak, semacem toko atau pabrik. Dari kejadian itu aku adi belajar gimana caranya bertahan di dunia kerja.

4. Cinlok sama rekan kerja

Cinlok itu hal biasa gak si? Kayanya banyak orang yang berakhir menjalin hubungan sama orang kantor. Sejak awal mencoba antisipasi punya hubungan deket sama temen kerja karna aku pikir kalo semisal ada masalah bakal mempengaruhi fokus dan eksistensi kita di sana, tapi ternyata aku beberapa kali kena juga. 

Kalau yang ini sih masalah hati yah hihihi, jadi penyelesaiannya kudu pakai pandangan 2 hati dan juga faktor-faktor lainnya.

5. Jobdesk terlalu banyak

Untuk perusahaan skala menengah ke bawah, kadang pembagian pekerjaan kurang sesuai dengan jabatan. Aku kurang tau seberapa wajar dan bisa dimakluminya hal ini, cuma aku sih patokannya kalau alurnya masih sama dan i have time for it, aku bakal kerjain. 

Lain cerita kalau sudah beda alur apalagi punya tanggung jawab lain dengan urgency lebih. Kalau kaya gini sih mending dilaporkan sejak awal biar atasan yang cari solusi, karna kalau kerjaan kita banyak yang molor, perusahaan kan juga ikutan rugi waktu.

6. Underpaid

Ketika awal-awal pindah lokasi, aku bener-bener gak tau kalau ada standar gaji untuk posisi tertentu di setiap wilayah. Aku pikir semua gaji itu diberikan perusahaan ya semau dan semampunya mereka aja. Karna itu aku sempet struggle ngatur pengeluaran aku juga karena kurang tau soal rata-rata biaya hidup di daerah tersebut.

Jadi lebih baik sebelum apply kita cari tau juga berapakah rata-rata gaji buat posisi tersebut. Selain buat kita hitung-hitungan, juga bikin kita lebih bisa negosiasi sewaktu diberi penawaran. 


Sebenernya banyak banget sih dukanya kerja itu (karna sukanya cuma pas gajian aja), tapi 5 poin pertama itu seringkali aku alami atau aku dengar dari temen-temen serta layak ditulis juga wkwk.

Kalian sendiri gimana? Ada gak sih cerita dukanya kerja atau mungkin ketakutan sewaktu kerja? Bisik-bisik di komentar yukk.

You May Also Like

3 comments

  1. selama kerja sama orang lain memang banyak banget kendalanya, keinginan untuk resign kerap menggebu-gebu tapi masih belum resign2 juga sampai sekarang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha bener Mas, semua yg udh di tulis udh kealamin tp resign baru sebatas niat belhm dijalanin wkkw

      Delete
  2. Saya dulu pas kerja, jobdesc nya segabruk, hahaha.
    Awalnya sih dikarenakan ke sotoy an saya, suka kepo gitu sama semua kerjaan orang.
    Kalau kerjaan saya udah selesai, mulai deh saya kepo dengan kerjaan orang, akhirnya saya ikut bantuin, eh lama kelamaan kok ya jadi tugas saya juga wakakakaka.

    Tapi, setelah lama dipikir-pikir, justru karena itu yang bikin saya selalu semangat berangkat ke kantor.
    Karena banyak tantangan, rasanya selama saya kerja, nggak pernah tuh merasa gabut nggak ada kerjaan, ya gimana mau gabut, orang kalau ga ada kerjaan saya keliling kantor cari kerjaan wakakaka.

    Positifnya, saya disayang semua petinggi perusahaan, meski sisi ga enaknya, gaji tetep wakakakaka.

    Nantilah pas saya resign, perusahaan kelimpungan, banyak project yang akhirnya mandeg karena nggak ada karyawan yang mau ngerjain karena sulit.

    ReplyDelete