Redoing My House

by - Sunday, February 21, 2021



Dari foto yang aku tambahkan di beberapa postingan terakhir, mungkin keliatan kalau Unyil lagi reboisasi ya, hijau hijau semua wkwkw. 

Jadi akhir tahun lalu aku memutuskan untuk cabut dari kerjaan dan pindah ke rumah, setelah overthinking sekian lamanya. Awalnya sih agak kagok, karena tadinya punya penghasilan pasti dan sekarang kudu ngocek tabungan, apalagi buat biaya pindahan. Karna aku bawa semua barang-barangku di kosan, aku kudu sewa travel dan 3 extra kursi biar barang-barangku bisa muat semua. Tadinya aku mau pakai expedisi cargo, tapi karena barangku banyak elektroniknya dan aku gamau ada resiko rusak atau kehilangan, aku milih travel aja sekalian biar barangnya bisa sampai bareng dan dengan bayar biaya yang kurang lebih sebanding.

Setelah sampai kumemanfaatkan waktu buat istirahat sampai aku ngerasa sudah okay untuk beraktifitas. Apalagi ibu aku juga nyempatin buat datang ke sini, aku jadi belum kepikiran buat gerak apapun. Yang aku pikirin, aku pengen istirahat dulu.

Mimggu pertama, aku baru mulai sama goals aku yang pertama, benerin rumah yang ditinggalin ibu di Trenggalek. Masalah utamanya itu dak/atas plafon rumah bocor, jadi aku mulai buat nambahin asbes di atasnya biar kalau hujan airnya gak langsung ke dak. Dan juga mengganti jendela yang awalnya masih ditutupin papan dengan kaca, aku minta buat dipasang permanen biar lebih hemat. 


Sebenernya aku pengen banget jendela yang bisa dibuka, karna kaya satisfying banget kalau bangun tidur bisa buka jendela, apalagi kalau aku buka jendela kamar itu pas banget hadap tumbuh-tumbuhan ijo. Tapi kaya gini udah cukup aku rasa, alih-alih buka jendela toh aku masih bisa buka gorden aja hahahahaha.

Dari situ aku lanjut buat decluttering barang-barang  terutama pakaian, biar nggak terlalu menuhin lemari. Apalagi setelah nonton The House of Detox hasil racun dari Mbak Eno sama Kak Frisca dan juga nontonin Marie Kondo, aku terinspirasi buat bikin rumah aku seminimal dan serapi mungkin. Aku juga berusaha buat decor ruangan buat aku tidur, walaupun sampai sekarang masih belum dapetin yang paling pas.

Aku juga ganti gorden sama sepraiku pakai yang polos, biar dapetin dream room aesthetic ala-ala pinterest. Tapi kayanya aku salah pilih warna deh, kayanya it would be nice kalau aku pilih hitam atau putih instead of grey. Keliatan puyeh (pudar) kalau dipaduin sama tembokku yang setengah jadi ini.

Pas ngelihat masih ada sisa tabungan, aku mikir buat benahin lantai. Dengan bantuan Mbah Kakung sama adek, lantai aku berhasil dirabat dalam waktu 3 hari. Aku sendiri lebih suka sama finishing rabat kaya gini apalagi ditambah dengan dinding aku yang masih batu-bata, jadi kesannya rumah aku industrial dan sedikit rustic.  Ditambah lagi dengan fakta kalau kebanyakan rumah jaman sekarang itu material awal dindingnya itu batako (batu-bata yang terbuat dari campuran semen dan pasir), aku jadi lebih appreciate keberadaan dinding ini wkwkw.


Sementara sampai situ dulu untuk redoing aku kali ini. Next project kayanya aku bakal benahin pencahayaan sama kabel kabel dulu, soalnya kabel lama bawaan rumah banyak yang putus dan pengaturannya sangat asemelehe. See yaa ...

image : Shutterfly

You May Also Like

8 comments

  1. Waaah, nggak sabar lihat penampakan hasil redoingnya secara full 😍 kayaknya bakal jadi aesthetic ala-ala pinterest banget nih 🤭
    Semangat redoingnya, Reee!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thankyouuuuu 🤗
      Semoga bisa jadi kaya yang aku mau deh, biar bisa nyaman ditinggali

      Delete
  2. selamat buat kepindahannya, mbak Rere! semangat yaa buat project on progress ini, ditunggu foto-fotonya. Dan tentu saja langkah berikutnya di dunia kerja, habis ini kira2 akan sibuk apa? I'll cheer for you! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thankyouuuu, Mbak 🤗
      Semoga aja semuanya lancar sesuai rencana, ditunggu yaaa.

      Delete
  3. Wah keputusan yang sangat besaar... Benerin rumah sendiri tuh project besar loooh hehehe
    Semoga hasil redoingnya sesuai dengan keinginan ya!!! Ditunggu update projectnya hehehe

    Eh kena racun declutter juga nih hihihi
    Dengan baju yang cukup, kita jadi lebih menghargai baju2 itu ga sih? hehehe Plus baju-baju yang sudah tidak mau dipakai lagi kan bisa jadi berkah untuk orang lain yang butuh yak heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, semoga bisa lancar semua-muanya.

      Hahahaha bener banget kak, setelah dipilihin jadi inget cerita dibalik pembelian baju itu, dan rata rata tuh pakaian dibeli bukan karna kita suka dan flattering tapi karna lagi ngetrend aja wkwkwkwkw.

      Delete
  4. Waaaaa seru banget kalo dandanin rumah. Seru plus bikin pusing hahaha. Pinterest emang sumber inspirasi banget yaaa...jujuga suka banget cari2 inspirasi di sana 😍😍😍 jadi gak sabar yaa pengen liat hasilnya nanti 🤩🤩🤩

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pinterest racun dunia banget sih, kaya kalau buka pinterest tuh jadi gak bisa stop scrolling sambil berandai andai. Semoga aja sesuai harapan, thankyou kaakk 🥰

      Delete