My Nebbi is Back, Pengalaman Servis LCD Laptop

by - Sunday, April 12, 2020


Selama punya laptop ini, sejak 2013an, aku belum pernah bawa dia ke tempat servis untuk bener-bener dibongkar. Palingan cuma instal ulang sistem operasinyaya aja. Tapi gak tau kenapa tahun 2017 kemaren lcdnya bobrok tapi masih belum bisa benerin karna aku yakin banget bakal ngehabisin banyak biaya. Pas 2018 kemaren aku sempet tanyain di satu toko komputer di Madiun yang kebetulan aku ada kenalan yang kerja di sana, dan pas dia bilang kena 500k aku mundur perlahan. Aku gak tau kalo itu udah harga yang cukup oke dan mendiamkan laptop di waktu yang lama bisa bikin hardwarenya makin rusak.
Dan benar saja, sekitar seminggu yang lalu aku masukin si Nebbi ke tempat servis terdekat sama kosan dan dua hari kemudian aku dikonfirmasi kalo hddnya ikutan rusak. Bah aku gak tau lagi mau gimana, rasanya kaya dipukul keras-keras mengingat keadaan yang lagi gak kondusif kaya gini. Tapi aku nekad tetep mau servis, karna aku yakin banget belum bisa beli baru dalam waktu dekat, dan juga aku takut keadaan ini semakin parah dan aku gak punya kesempatan buat benerin nantinya.

Untuk LCDnya sendiri kena biaya 700an sudah termasuk, dan rasanya cukup wajar mengingat laptopku juga seri lama. Karna keadaan laptopku  yang seperti itu mas-nya kasih opsi lain.
1. Ganti LCD baru dan ganti HDD baru, yakni aku kudu nambah sekitar 500-600 ribuan
2. Ganti LCD baru dan ganti HDD bekas, untuk ini aku kudu nambah 300 ribuan
3. Ganti LCD baru dan pakai HDD bekas masnya yang kapasitas 80GB
4. Pakai LCD bekas dan ganti HDD bekas dengan kapasitas sama dengan HDD bawaan tapi aku gak nambah lagi



Setelah bingung mikir aku milih buat keputusan cepat yang menurutku paling oke. Yap aku milih opsi kedua. Menurutku lcd itu agak riskan untuk rusak dan juga aku gak bisa pasang sendiri kalo-kalo dia rusak. Ngeliat dari pengalaman servis lcd hp, yang setahun kemudian sudah error, rasanya laptop pun kudu perhatian yang lebih spesial di bagian lcd.

Kerusakan pada hdd sebenernya jarang banget aku temuin dari temen-temenku, jadi aku positif thinking, walaupun aku pakai second, it would be longlast. Dan kalaupun rusak aku tau di mana harus beli dan walaupun dengan sedikit effort aku bisa pasang sendiri. Yah kalau gak mau ribet, aku tinggal ke tempat biasa dan minta tolong untuk dipasangkan.

Proses servis ini memakan waktu 3 hari semenjak aku konfirmasi, menurutku cukup lama, mengingat lcd sudah dipasang pun hddnya. Jadi sebenernya dia tinggal ngerakit ulang dan reinstall os-nya. Yang sebenernya bisa saja dilakukan sehari, at least 2 hari lah mengingat barang servisan bukan cuma punya aku saja.

Nebbi aku ambil kamis malam jam 7an begitu mas-nya kasih konfirmasi kalo proses servisnya udah selesai. Sedikit agak slow response, mengingat aku udah chat masnya dari jam 2 siang dan aku juga gak dikasih kabar apa-apa setelahnya. Pas aku coba di sana dia jelasin apa saja kendala di laptopku, tapi aku kurang suka, ternyata dia kurang terampil pasang mata keyboard, yang mana jadi aku sendiri yang kudu pasang ulang beberapa.

Sumpah ya, ngebenerin laptop ini selain menguras dompet juga menguras emosi. Sedih banget sebenernya, tapi setidaknya begitu ini selesai aku bisa ngelepasin kangenku sama Nebbi. Saksi dari seluruh perjuangan dan kebejatanku walaupun ingatannya udah dihapus.


Udah ada banyak banget yang kudu aku kerjain sama Nebbi, mulai dari ngedit buat persiapan podcast, juga buat nyelesain beberapa artikel yang masih kepending.


Sumber gambar : forbes.com

You May Also Like

4 comments

  1. Lcd itu layar laptop kan? Jadi inget dulu pernah alami serupa. Lebih mahal lagi padahal layar notebook. Kena 1 juta. Aku ikhlasin, ga aku perbaikin. Tapi aku akalin. Aku make notebook dengan layarnya itu monitor komputer yang gak kepake. Ngetiknya dari notebook, layarnya dari monitor PC. Haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karna laptopku keluaran lama jadi agak murah sparepart-nya. sayang banget maleh cuma dipake sebagai keyboard sama cpu. wkkk

      Delete
  2. wah kalo uda rusak beginian tuh rasanya sebeell
    aku juga ada laptop uda lama banget ga kepake eh pas dinyalain tau2 HDD-nya rusak...pengen dibenerin mahal..dibuang sayang. Hmmm dilemaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget, hdd lumayan mahal kan. tapi kalo gak dibenerin ya kudu rela jadi rongsokan.

      Delete