Rewind 2019 and My Next Year Resolutions

by - Thursday, December 26, 2019


Nggak kerasa ya sudah sampai di penghujung tahun lagi. Nggak kerasa tapi kenapa rasanya kaya berat banget tahun ini, mungkin karena saking beratnya jadi kaya cepat berlalu. Dan aku bersyukur banget masih diberikan kesempatan bernafas sampai aku menulis ini.

Suatu misal blog ini, setelah niat buat ngeblog lagi nggak kesampaian selama bertahun-tahun. Tapi berkat aku resign aku jadi bisa ngatur waktu dan sedikit meluangkan otak buat menulis. Dan tahun ini juga pengajuan adsenseku diapprove sama pihak google, alhamdullillah walaupun yang aku dapatkan hanya recehan.

Masih dengan blog, untuk menambah semangat menulis aku mutusin buat gabung sama komunitas blogger, Blogger Perempuan sama 1Minggu1Cerita. Walaupun aku nggak aktif-aktif banget buat nimbrung di grup, tapi lumayan nambah teman ngobrol dan orang yang mau ngasih feedback di tulisanku.

Sedangkan di dunia nyata aku juga mengalami banyak hal. Mulai dari nyari kerja yang nggak kunjung dapat, strugglenya tinggal sendirian di kota orang, sampai ngerasa marah dan iri karna temen-temen pada nemuin pasangan hidup yang prospek. Bukannya pengen dapet pasangan juga, tapi aku ngerasa iri aja karna temen yang biasanya ngabisin waktu sama aku punya teman lain yang lebih prioritas.

Dari situ aku nyoba main tinder (berasa kaya menjijikkan dan nggak laku banget ya), dan gobloknya tiap profil aku swipe kanan karna gatau cara mainnya, jadi banyak deh orang yang ngajak ngobrol. Tapi kemudian aku nyadar, aku nggak telaten ngobrol basa-basi yang memang basi kaya gitu, so tinder nggak aku lanjutin. Udah tau begitu masih aja aku nyoba aplikasi dating lainnya akhir-akhir ini, dan alasannya cuma kemakan omongan seorang podcaster, bodoh banget sumpah.

Beralih dari kasus asmara, aku ngerasa harus banyak mengapresiasi apa yang udah aku lakukan tahun ini. Seperti mbolang sendirian pakai kendaraan umum di tempat yang belum pernah aku sambangi, membuka diri buat ngeiyain pas diajak jalan temen baru, dan masih banyak hal lain yang nggak bisa aku ceritain.

Dan lagi yang masih beban buat aku, aku masih belum bisa memutuskan untuk melanjutkan pendidikan atau enggak. Berkali-kali aku nanya temen, diceritain temen, dan mencari cerita orang lain, tetap saja aku belum bener-bener sreg sama mauku. Aku coba survey kampus, tapi rata-rata masih belum sesuai sama budgetku bulananku. Seriously ngomongin pendidikan tuh suka bikin aku berkecil hati, entah karna gengsi atau karna memang aku ngerasa kecil dengan latar belakang pendidikanku di usia sekarang.

Walaupun ada beberapa goals belum aku capai, tapi aku optimis bakal bisa ngeraih itu di tahun depan. Sepertinya aku memang harus segera menyusun resolusi untuk tahun depan.

Resolusi untuk tahun depan?

Eum apa ya aku masih nggak yakin, tapi mungkin
1. Aku pengen dapetin pekerjaan baru
2. Nemuin kampus yang bener-bener pas, sesuai sama budget dan keinginanku
3. Nabung, nabung, dan nabung biar bisa bikin usaha sendiri
4. Servis laptop dan beli handphone yang lebih baik 
5. Lebih ngerawat diri dan maintain bodyweight yang akhir-akhir ini gak kekontrol
6. Menghilangkan semua masalah kulit, dari wajah yang kusam sampai warna kulit yang nggak merata.
7. Mendapatkan kehidupan sosial yang beberapa tahun belakangan ini gak aku dapetin
8. Sering-sering jenguk orang tua dan keep in touch sama ibu
9. Lebih akur sama adik-adikku
10. Aku nggak mau jadi orang polos terus, aku juga pengen lebih cerdik dan berani melangkah

Dan yang paling penting BERHENTI JADI PEMALAS YANG HOBI REBAHAN. So yah that was my 2019 and my 2020 resolution, what about yours?

You May Also Like

4 comments

  1. Good luck , semoga resolusinya bisa terealisasi tahun depan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, semoga kamu juga dapet yang terbaik tahun depan pun di penghujung tahun ini.

      Delete
  2. Happy new year!!!!
    semangat dan semoga resolusi itu bukan cuma tulisan doang yaa!!
    tetap setia berdoa, berharap sama Tuhan, dan take action tentunya ^^
    have a bless year

    ReplyDelete