Tugu Pahlawan di Minggu Pagi

by - Saturday, November 30, 2019


Aneh nggak sih udah 2 tahun tinggal di Surabaya tapi belum pernah sekalipun ke tempat ikonik macam Tugu Pahlawan sama Kenjeran, bahkan ke Patung Sura Baya pun belum pernah. Nggak tau lagi deh aku ngapain aja di sini. Tapi kalau foto di tempat-tempat kaya gitu tuh jadi berasa turis, padahal aku di sini kan pengen menjelma menjadi perempuan kota wkkkk.

Sedikit menyalahi keinginanku sendiri, hari Minggu kemarin (24/11) aku menyempatkan diri buat ke Tugu Pahlawan. Sebenernya bukan ke Tugu Pahlawannya, justru aku tertarik pas dapet cerita kalo di sana ada pasar dadakan pagi buta yang seringkali jadi surganya thrifting alias berburu baju bekas.

Sekitar jam 6 pagi aku berangkat naik Lyn dan turun di dekat SMP Stella Maris sekitar jam 7an. Berjalan sedikit dari situ ke arah jalan Bubutan, aku udah ngelihat para pedagang membentang barang dagangannya. Mulai dari jajanan pasar, makanan berat (seperti bakso, soto, dll), pakaian, mainan dan semua kebutuhan ada di sini. Di sini aku cuma menjumpai sekitar 3 stand yang berjualan pakaian secondhand.



Karna nggak puas aku berjalan ke arah jalan Pahlawan dan boom suasananya jauh lebih ramai dan padat. Para penjualpun sampai nggak kelihatan dikerubungi para pengunjung. Begitupun deretan yang di pinggiran jalan Kebon Rojo, wih aku tercengang karna nggak nyangka bakal seramai dan sebanyak ini yang jualan.

Sepertinya yang bagian secondhand lebih banyak yang ke arah jalan Kebon Rojo, tapi karna ngikutin temen akhirnya ya aku lihat-lihat pedagang yang berjajar di jalan Pahlawan. Di sini aku nggak menemukan stand penjual secondstuff, tapi aku nemuin penjual sepatu-sepatu seperti Kickers dll. Nggak tahu juga sih, itu sepatu kw atau barang yang nggak lolos QC.
sepatu yang aku duga nggak lolos QC.


Lelah jalan-jalan, aku pesen lontong balap untuk sarapan sekaligus istirahat berhubung disana dikasih gelaran tikar buat duduk. Lontong balapnya sendiri basic sih, tauge, lontong, lentho dikasih kuah sama sambal terus ditumpangi kerupuk. Tapi rasanya enak banget, apalagi dimakan pas lagi capek-capeknya gini.

lontong balap.

Sehabis makan aku lanjutin perjalanan masuk ke area Tugu Pahlawan. First impression sih, aku nggak nyangka sih areanya bakal seluas ini, apalagi sampe dikelilingi taman kaya gini. Cuma agak disayangkan ada beberapa pilar yang sedikit retak.

pintu masuk, disambut sama patung proklamator.

dan inilah trademark Kota Surabaya.

Kebetulan banget pas aku ke sana lagi ada pementasan mini teater gitu. Aku kurang paham sih jalan ceritanya apa berhubung aku nontonnya dari jauh karna cuaca panas. Tapi asumsiku sih ya gak jauh-jauh dari penjajahan dulu, dari bahasanya dan seragamnya aku simpulin kalo itu era penjajahan Jepang.
pementasan teater, sayang nggak jelas karna aku pemalas.

menarik kan??

Bosen duduk-duduk di taman tepi lapangan, aku lanjut ke museumnya yang terletak agak di belakang. Tiket masuk ke museum cuma Rp 5000 saja, seingetku weekend sama weekdays sama aja harganya.
masuknya lewat lorong gitu, agak horor sih.

turunnya ada tangga, ada juga eskalator.

Btw museum ini terdiri dari dua lantai, aku nggak inget persis benda apa aja yang ada di sana.Yang paling menonjol sih di lantai satu ada di putar film dokumenter soal peristiwa 10 November, mulai dari kematian Mallaby, perobekan bendera, hingga bagaimana akhirnya dunia meminta Inggris untuk mengakui kedaulatan Republik Indonesia.

nonton film dokumenter dulu.

bayangin kalo film di atas diambil pakai kamera macam ini.

Selanjutnya naik ke lantai dua, disini ada dua ruangan menarik yaitu Static Room. Btw aku cuma masuk ke Static Room satu aja, di sini ada beberapa lcd yang berisi penjelasan mengenai suatu peristiwa lewat animasi 2D dan audio serta di belakangnya ada miniatur ilustrasi yang dibuat 3D. Untuk miniatur ilustrasinya aku apresiasi banget untuk detail-detailnya. Entahlah aku berasa menikmati museum sejarah dengan cara menikmati pameran seni.

peristiwa paling iconic, perobekan bendera di hotel Yamato.

lcd yang berisi animasi dan audio sebagai penjelasan.


Dan lagi benda menarik di lantai dua ini, etalase yang berisi koleksi senjata yang dipakai dalam pertempuran. Apalagi etalase ini dipajang pas di depan tangga naik, hm langsung menjadi pusat perhatian. Ngeri sih, gimana enggak aku semacam melihat kekejaman masa lampau di sini. Apalagi liat belati-belatinya, aduh gatau lagi gimana aku bakal bertahan hidup di tahun itu.
ngeri sumpah.

Begitu keluar dari museum, aku nyadar kalo museum ini 3/4nya dikelilingi kolam, tentu saja nggak diperbolehkan memancing walaupun ada ikannya. Di tepi kolam juga disediakan tempat duduk santai, tapi ya kalau betah panasnya. Di deket pintu keluar juga ada satu counter yang menjual souvenir, yakali aja ada yg bingung mau nyari oleh-oleh apa kalo ke Surabaya.


Keluar dari museum berarti mengakhiri jalan-jalan di Tugu Pahlawan soalnya matahari semakin terik dan perut pun mulai lapar. So, perjalanan aku lanjutin ke mall terdekat buat ngadem dan cari makan. Nggak ada footage buat ngemallnya yaa, soalnya ya emang mau ngadem aja.





You May Also Like

3 comments

  1. biasanya emang begitu tuh! Kalau uda tinggal di kota tersebut, tempat-tempat wisatanya malah ga pernah didatangi sama sekali. Aku pun ga pernah masuk ke tugu Monas. Cuma pernah sekali lari di Monas..apalagi museum-museum yang ada di Kota Tua. Tak pernah sekalipun aku datangi. Hahaha Ekspektasinya museumnya tidak bagus gitu giih. Ga terawat dan cuma nampilin benda-benda jaman dulu aja. Pas liat museum di Surabaya yang kamu datangi, ternyata bagus juga ya. Meski harga tiketnya na ujubile murahnya. Coba bandingin sama museum di luar. Wah harganya berkali-kali lipet. Tapi memang dengan harga yang muahal itu, pengunjung juga bisa puas liat-liat di museumnya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga gak expect bakal sekeren itu sih, yah walaupun tempatnya cenderung sempit, tapi setiap sudut menarik banget buat dilihat.

      Delete
    2. iyaa dari ceritamu saja aku kebayang kayanya seru liat2 museum itu...kalo ada kesempatan, aku mau dah ke sana..hihihi

      Delete