Me and My Wholetime Struggle

by - Friday, October 11, 2019


Problem terbesar dalam hidup aku tidak lain dan tidak bukan adalah tentang... Me and Myself.

Tak peduli seberapa besar perdamaianku sama diri sendiri tetap saja aku masih struggle di kehidupan sosial. Let say aku sudah damai sama warna kulitku, tapi tiap mau beli makeup sama clothing product aku kesulitan nemu warna yang cocok sama warna kulitku.

Kenapa bisa begitu? Why? W-H-Y, WHY?

1. My body shape


Aku tipe orang yang shortie and easily gain weight. Enggak butuh waktu lama buat aku berubah dari berat badan 39kg ke 47kg. Tapi rasanya dua dekade lebih aku hidup kok tinggi badan aku belom melampaui angka 150cm. Bentuk badan aku yang curvy bikin aku kesulitan milih pakaian yang cocok aku pakai, ditambah dengan tinggi badanku yang terbilang minimalis fat di bagian belly yang sangat 'nggilani'.
Sulit banget buat aku nemu pakaian dengan potongan yang pas, aku gak punya waktu buat ke penjahit atau permak karna di dekat tempat tinggalku aku gak tau di mana ada penjahit.

Aku udah pernah nyoba beberapa diet seperti OCD, Low Carbo, dan mengurangi jumlah kalori. Aku juga workout ringan seperti crunch dsb setidaknya untuk mengurangi fat belly walaupun gak efektif. Tapi rasanya kok cheating sehari saja rasanya aku naik ratusan gram apalagi aku belom berkesempatan beli timbangan berat badan sehingga susah buat aku mantau terus. Dan itu biasanya baru ketahuan kalau aku dressing buat occasion yang aku rasa penting.

2. My skin color


I have such a warm skintone. Dan satu-satunya warna yang bikin aku nyaman cuma warna coklat dan seragamnnya. Akhir-akhir ini aku baru baru ngeliatin lemari kok baju-bajuku sangat enggak banget, ada 3 pieces baju dengan warna hijau pastel. Aku baca di bacaan-bacaan skintone sih warna tersebut memang cocok buat kulit aku, tapi gatau kenapa aku ngerasa aneh pas pakai baju itu, cenderung kucel dan eumm apa ya 'dull' idk.
Mungkin ini pengaruh teman-teman aku yang rata-rata punya tone kulit yang beda sama aku dan dia suka warna-warna pastel, jadi sering banget aku kebawa sama kesukaan mereka since aku sendiri belum tau pasti warna dan style macam apa yang aku suka dan cocok aku pakai. Dan lagi-lagi baru nyadar kalau baju tersebut mau dipakai ke acara yang perlu banget buat dressing.


3. My face character


Aku punya karakter wajah yang cenderung lebih tua dari usia aku. Aneh ya kalo digabungin? Pendek, tan, dan tua. Salah dressing sedikit aja aku bakal keliatan kaya emak-emak yang punya anak dua.
Secara detail memang aku gak pernah ngerasa pengen merubah salah satu bagian dari wajahku. Tapi aku gatau faktor apa yang menyebabkan garis wajah aku seperti ini. Bukannya aku kurang menerima sama pemberian Tuhan, i mean i am fine with me but i still have struggle in my social life.



Aku masih berumur 21 saat ini, saat di mana seseorang melewati masa remaja dan terjun ke kehidupan sosial yang sebenernya. Di kehidupan sosial semuanya dilihat dulu dari penampilan. Don't judge the book by each cover sedang tidak relevan dalam kasus ini.
How can 21 years old girl look like that?
Fashion sense aku jelek banget, ditambah aku yang bodoh soal warna, bikin aku kesulitan buat padu padanin penampilanthing. Selama ini yang aku lakuin adalah pura-pura pede dengan cara tidak betul-betul bercermin atau cuma konsen sama penampilan wajah saja. Kalau ada yang pernah nonton film Divergent, mungkin familiar sama karakter kaum Abnegation yang gak bisa bercermin wkkk. Aku seperti itu, bahkan aku sering menolah diajak foto bareng kalo gak sungkan sama orang yang ngajak.


Btw cerita kali ini kontradiktif banget sama postingan yang ini, di situ aku keliatan banget sangat percaya diri dan sangat damai. Tapi nyatanya aku masih peduli banget sama the way i look.
I think I have to find a beauty and fashion mentor from now on.

sumber gambar
bemethis
allure.com
Redbubble
Odd Stuffs

You May Also Like

14 comments

  1. Halo, salam kenal 😊 kayaknya semua cewek pernah mengalami fase ini deh 🙂 aku pun dulu begitu lho. Sukanya pake baju tomboy krn itu yang paling gampang. Bajunya longgar dan nyaman. Gak suka dandan juga.

    Nah suatu hari, aku jalan2 di mal, dan liat dress yg lucuuu banget. Dengan nekat aku cobain, dan ternyata kelihatan bagus lho. Aku gak nyangka juga sebenarnya. Selama ini aku pikir aku emg cewek tomboy dan gak suka dress up. Ternyata, baru kusadari, aku suka jadi cewek feminin, cuma belum tau caranya aja hehe. Ternyata pas bener2 aku pelajari soal make up, aku sukak banget make up dan skin care.

    Sejak itu aku jadi berani coba2 hal baru, sejauh yang aku pede ya. If it looks good on me, then it's good. Whatever people may say 😊

    Jadi saranku, coba deh kamu lakuin hal2 diluar zona nyamanmu. Ga pernah pake rok, coba pake rok. Gak pernah pake baju kuning, coba aja. Karna kamu ga akan tau hasilnya, kalo ga dicoba 🙂 suatu saat nanti, pasti nemuin gaya dan style milikmu sendiri.

    Oiyaa buat referensi, di pinterest itu kmu bisa cari inspirasi buat fashion. Seriusan!

    Have fun on your discovery yaa 😘😘

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal, kak. makasih udah mau sharing..
      mungkin karna tiap masuk toko aku gak pernah nemu baju dengan cuttingan yang pas buat body aku, jadi akutuh suka males sendiri tiap belanja.
      kalo lagi butuh banget, biasanya aku meluangkan waktu lebih buat ngediscover semua toko, bahkan aku sampe beberapa kali masuk ke toko yang sama buat memastikan apakah pakaian tersebut bener-bener yang aku mau dan bisa aku pake.
      ada ya di pins? biasanya aku cuma pake pins buat nyari gambar estetik sama lucu aja.
      makasih.

      Delete
  2. Saya jujur kurang bisa tahu rasanya mengalami insecurity about our body. Tetapi baca tulisan mbaknya bikin saya paham sedikit. Enggak pa pa mbak mengakui kalau mbaknya merasa enggak nyaman atau gimana. Itu artinya mbak sudah jujur sama diri sendiri. Tapi kalau bisa tolong jangan sampe berlarut-larut ya mbak. Gimana pun juga kesehatan mental mbak juga berharga. Semangat mbak. Semoga segera bisa menemukan apa yang cocok buat mbaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mbak, kalo kalo mental alias jiwa udah sakit susah buat disembuhin. mendingan sakit fisik dengan mental sehat daripada sakit mental tapi raga sehat.
      Tapi setidaknya itu cara aku bertahan hidup sampai sekarang, aku ngerti ini sebenernya gak sehat, tapi aku bakal ngelakuin ini terus selama aku belum nemuin cara lainnya.
      Makasih petuahnya, Kak.

      Delete
  3. Aku juga suka gak pede karena bentuk wajah dan bentuk tubuh yang gak sempurna. Tapi setelah aku perhatiin justru kalau aku gak pede malah bikin aura diriku nggak keluar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kebalikannya sih. aku fine-fine aja sama bentuk tubuh dan struktur wajahku, tapi i care a lot sama penampilan aku di mata orang, aku masih pengen keliatan presentable walaupun body shape, skin color sama face caracter aku kaya gini.

      Delete
  4. Babe, are you me??? Cuz this is exactly what I've been feeling lately!

    Baru baru ini aku diet karena insecure banget sama berat badanku. Tiap kali pake baju dan ga muat, aku nangis. Tiap liat kaca dan liat badanku sendiri, aku nangis. Padahal aku dikelilingi orang-orang yang ga mandang fisik, support aku apa adanya, dan bahkan pacar yang juga sayang despite fisik yang menurutku sama sekali aku ga proud of.

    But then I do something about it. Karena aku capek nangis dan merasa terible dengan fisikku. Aku sibukin diri dengan hal hal lain. Kadang aku ngerasa terlalu terkungkung sama negative thoughts yang aku produksi sendiri, jadinya positive things hard to come by.

    Semangat ya, I love you!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneraan??? Pengen pelukan online!

      Gimana caranya, kak? Aku biasanya lupa, tapi paling nggak 7hari dalam sebulan aku pasti ngerasa kaya, "ihh aku ini apaan sih?" Masih belum bisa jadi perasaan nyaman yang permanen gitu.

      Makasih, love you too.

      Delete
  5. Haloo, salam kenal! Tulisanmu sunggu menarik dibaca dan memang setiap orang (wanita) pasti mengalami hal ini. Kalau ditanya apa kejelekan dari fisik diri sendiri, pasti bisa banyak banget kesebut. Tapi kalau ditanya apa yang bagus dari diri sendiri, pasti bingung jawab apa... Sampai satu kali aku pernah tonton video tentang hal ini...Ceritanya begini, sebut saja aku diminta untuk menjadi model sebuah lukisan. Seorang pelukis tersebut melukis sambil ditutup matanya dan meminta aku untuk mendeskripsikan diriku dengan detil. Kusebut saja, aku berkacamata, hidung pesek, wajah bulat, pipi tembem, pori-pori besar, semua-muanya yang jelek. Tapi pas lihat hasilnya, ternyata gambaran diriku di "mata" sang pelukis sungguh cantik. Jadi kadang kita tuh selalu berpikir diri kita jelek, padahal pandangan orang lain terhadap kita tuh ga begitu kok..Video itu menyentakku akan pandangan terhadap diri sendiri dan membuatku untuk lebih mencintai diri sendiri.

    Kalau soal baju, setuju banget sama komennya Kartika. Kita bisa lihat-lihat referensi fashion di Pinterest. Terus cobain saja mana yang sekiranya kita suka dan coba bermain warna-warna yang jarang kita pakai. Ajak orang terdekat dan tanya opini mereka tentang itu. Kalau bagus, pakai saja dan PD. ^^

    Semangat ya!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayanya itu video yang menarik deh, boleh minta linknya?
      untuk masalah fashion masih masalah sih aku, masalah paling besar itu di warna, karna tiap nyobain apapun kok kayanya gak bisa nyatu sama aku. masalah keduanya masih sama, cuttingannya, jadi selalu berakhir aku milih baju dengan cuttingan yang bener-bener loose aja.

      Delete
    2. ah sayangnya aku nontonnya uda lama banget dan selewat gitu pas scroll beranda FB...jadi ga punya juga linknya. Huhuhu. Maaf

      untuk masalah cutting, bukannya sekarang uda banyak model crop top gitu ya? Bahkan kayanya sempet Hits...karena bentuk badan pendek, harusnya yang crop top itu malah jadi pas di Rere...Kalau aku malah ga bisa pakai crop top..yang ada malah pamerin perut buncit aja 😂

      kalau warna sih, aku juga bukan orang yang punya banyak macam warna di lemari baju...warna bajuku didominasi oleh warna navy karena aku suka warna biru haha...terus karena warna navy bikin aku terlihat langsing juga..soalnya warna gelap akan bikin terlihat lebih langsing..
      sebenernya ga papa juga sih ga berani untuk coba warna2 lain..apalagi yang ekstrim ya seperti neon. Karena tiap orang kan punya style fashion sendiri. Namun poin yang terpenting, PD waktu pakai baju itu ^^

      Mungkin bisa baca artikel ini https://effortlessgent.com/best-clothing-colors-skin-tone/
      meski itu buat cowo, tapi lumayan bisa jadi guide juga sih menurutku
      atau coba ini https://www.leaf.tv/articles/what-color-clothes-should-a-brunette-wear/

      Delete
    3. aku kepengen coba crop top, niatnya sih aku paduin sama high waist biar fat di bagian belly gak begitu keliatan. kemaren nyobain beli gara gara pas nyoba di kamar pas keliatan bagus, tapi pas beneran dipake haduh gak ngerti lagi deh.
      warna kulitku cenderung kusam kak, jadi agak susah kalo milih warna. aku suka warna hitam, navy, maroon, tapi aku kesulitan buat padu padanin sama jilbab karna sehari-hari aku pakai jilbab. pake warna gelap itu kaya mati aja di kulit. pake warna cerah juga bikin kulit kusam.
      jadi yang aku lakuin selama ini cuma pura-pura gak liat diri sendiri biar bisa pura-pura pede.

      Delete
    4. mungkin kalo gitu pake warna netral gitu yak seperti abu-abu, cream untuk jilbabnya, jadi bisa masuk ke mana aja sama bajunya...Ya lebih explore aja x yaaa dan memang kuncinya sih pede aja...kalau quote yang aku dapet, fokusnya pada diri sendiri, jangan fokus ke apa yang orang lain katakan terhadap kita...

      Semangat!!!

      Delete