Healing, Me Time di Royal Plaza Surabaya

by - Thursday, October 17, 2019

 Holland Bakery, Indrapura, Surabaya
Minggu kedua Oktober rasanya berat banget, nunggu hari Sabtu aja rasanya kok lama setengah mati. Dari Senin lalu (8/10), ada aja rasanya yang bikin aku terus-terusan mengumpat di jalan. Begitu masuk hari Rabu aku udah mulai nyusun ittenary yang kali aja bisa mengobati rasa 'mangkel'
di hati. Semakin pengen kabur pas nerima surat edaran dari PLN buat pabrik kalau listrik di daerah pabrik  bakal dipadamkan dari jam 9 pagi sampai jam 4 sore. Surabaya lagi panas-panasnya, aku mana kuat diam diri di kamar tanpa kipas dan baterai hp terbatas.

Hari Minggu pagi aku udah siapin segala sesuatu, bersih-bersih dari pagi dan segera menuju terminal terdekat buat naik bus ke Terminal Purabaya. Di bus aku duduk sebelahan sama seorang kakek yang umurnya kira-kira late 60s, lebih tua dari kakek aku. Dia bilang dari Lamongan mau ke Jombang, sama anaknya di suruh turun di terminal tempatku dan naik bis kota buat buat oper bus antar kota yang lewat Jombang. Takut dan was-was itu selalu, tapi pas aku perhatiin baik-baik kakek ini well prepared banget kaya orang mau kondangan. Celana bahan warna khaki yang disetrika sampai 'kimpleng', kukunya terpotong rapi dan bersih, dan dia pake bomber street style serta kopyah. Kece juga ini kakek.

Kenapa sih aku naik bus kota atau angkutan umum tiap keluar?

Yang jelas sih menghemat ongkos, kalau kebetulan angkutan tersebut jalurnya lewat tol kan lumayan juga, bisa menghindari kemacetan di bawah jadi bisa dibilang hemat waktu juga. Dan satu lagi ...

Tol Margomulyo


Norak ya. Tapi jujur setiap lewat tol Margomulyo, aku masih ngerasa amazed sama pemandangannya. Aku masih belum percaya kalo ini di Surabaya. Panas memang, itu sudah jadi ciri khas dan malah menambah kesan 'tropical'seperti summer sepanjang tahun.

Everything is fine so far.

Sesampainya di Terminal Purabaya, Bungurasih, aku langsung oper bus kota yang lewat Royal. Sempet kepikiran buat naik Bus Suroboyo, tapi mengingat hari libur gini pasti bakal padat, ramai dan gak bisa malah gak bisa menikmati suasana. Jadilah aku naik bus kota lagi biar gak mahal-mahal amat.

Royal seperti biasa, selalu ramai luar biasa apalagi ini weekend dan lagi ada event Meet & Greet with Tayo, jujur ini aku gak ngerti mereka meet and greet sama apanya Tayo. Aku gak terlalu perhatiin, aku fokus sama tujuanku yang lokasinya di deket J.co.

J.Co Royal Plaza, Surabaya

House of Vintage, thrift store yang akhir-akhir ini menarik perhatianku. Aku suka suasananya tokonya yang cozy dan karyawannya yang selalu menjaga display tetap rapi, yah walaupun kadang aku ngerasa terganggu juga sama keberadaan mereka pas lagi milih-milih. Untuk koleksi thriftnya sih aku belum nemuin yang dari merk-merk yang familiar di sana, cuma aku suka sama koleksi handmadenya yang memang dibuat dengan konsep vintage.

Dari sana perut udah mengirimkan sinyal minta diisi karna dari pagi aku memang sarapan. Aku naik ke foodcourt dan bodohnya aku datang pas jam makan siang, muter-muter nyari kursi kosong susahnya minta ampun, apalagi aku pergi sendiri aku nggak bisa nge'dim' tempat duduk sementara aku order makanan. Begitu ngeliat 2 meja di pojokan recheese kosong, aku langsung bergegas pesan makan di stand yang agak sepi, dan benar-benar sial pas aku balik 1 meja udah ditempatin dan 1 lagi memang udah dipesan orang. Aku udah no clue banget mau duduk di mana. Muter-muter sampai akhirnya nemu di pojokan di antara gerombolan 4 dan 3 orang, pas aku tanya alhamdulillahnya meja tersebut memang kosong.

Okay lanjut, seorang jalan sendirian di mall itu udah aneh, apalagi makan sendirian di foodcourt. Agar nggak terlihat aneh aku pesan dua porsi, i treat my self for facing a bad weekday before.

Foodcourt Royal Plaza, Surabaya

Makanan aku pesan Dug-Dug paket express dengan satu yang sweet spicy dan satunya black pepper, dan keduanya dibandrol dengan harga 15 ribuan saja. Untuk minum seperti biasa Air Mata Kucing yang Thai Tea, semenjak pertama kali coba minum thai tea aku jadi ketagihan, padahal mah itu isinya gula sama es yang sangat menunjang untuk mengembangkan body.



Dug-Dug yang blackpepper ini gimana ya, rasa blackpeppernya kurang berasa dan malah aneh di lidah aku. Yang aku gak terlalu suka dari Dug-Dug itu tekstur nasinya sih, tipe yang bukan nasi pulen aliar 'pera' (a dibaca seperti o di kata kodok), semacam nasi yang biasa dibuat nasi goreng mawut.Tadinya aku kira dia salah masak atau gimana, tapi begitu nyobain kedua kali ternyata nasinya masih sama. Yah ini soal selera aja sih. Untuk sweet spicynya aku suka sih, rasa pedes manisnya pas buat seporsi. Saladnya kurang segar sih tapi aku nikmatin aja karna aku suka sayur, kurang banyak sih sebenernya hehe.



Sehabis dari foodcourt aku turun satu lantai menuju pojokan, yap Mr. DIY, sebuah retail asal Malaysia yang banyak menyediakan macam-macam household dan pernak-pernik oke dengan harga yang lumayan terjangkau. Hari itu aku beli kain pel, berhubung di kos aku gak punya kain pel yang proper. Bodohnya sih di situ tinggal satu warna aja, warna pink pula, tapi yaudahlah ya sekali lagi utamakan fungsi. Aku juga beli sewing set, ya buat benerin beberapa baju aku sementara masih
belum sempat kasih ke tailor, setidaknya ngasih guide ke tailor juga aku maunya di permak kaya apa. 

MR DIY Royal Plaza, Surabaya
Habis itu sih aku cuma muter-muter gak jelas aja di mall sambil ngehabisin waktu. Mampir ke counter Miniso terus keluar lagi gara-gara rame banget. Mampir ke Brunbrun buat liat lipcream tapi pilihan warnanya aku enggak suka. Tadinya sih pengen ngopi cantik sambil liatin orang-orang di J.Co atau Moko, tapi berhubung aku nggak tau cara pesennya dan karna emang dompet udah nipis karna berkali-kali dipakai jajan, yaudah enggak jadi aja. Aku mutusin buat nyari Air Mata Kucing lagi dan ke halte depan buat nungguin bus kota. Nikmatin pemandangan orang lalu lalang pake kendaraan bermotor dan kerumunan orang yang berdesakan naik Bus Suroboyo.
Halte Royal Plaza, Surabaya

Suroboyo Bus


So far, aku ngerasa cukup ngecharge energiku hari itu walaupun ada hal enggak menyenangkan selama perjalan pulang.

You May Also Like

0 comments