Akali Ponsel Ketinggalan Jaman Tanpa Khawatir Kehilangan Data ft. #SandiskAPAC

by - Sunday, September 29, 2019




Aku termasuk tipe orang yang ketinggalan jaman dan cenderung norak, bahkan sampai tahun 2017-an aku masih pakai HP dengan OS Java karna memang nggak enak kalau minta HP baru terus. Tapi mohon maaf, walaupun aku selalu ketinggalan masalah device tapi aku selalu berusaha buat memaksimalkan penggunaan hape yang aku punya tersebut. Bahkan kalau aja sistem operasi Java masih kompatibel buat OS masa kini, aku bakal dengan senang hati buat pakai henfon-henfon lamaku. Tapi sayang sekali, dewasa ini sistem operasi henfon kalau nggak Android ya iOS, bahkan Windows Phone pun kurang menarik perhatian.

Di Mei 2017 lalu, akhirnya aku kesampaian beli Xiaomi Redmi 4a yang tentu saja waktu itu masih jadi HP dengan performa yang cukup bagus tanpa perlu dioprek dan dicari hacksnya. Dan Alhamdulillahnya gawai tersebut masih bisa beroperasi, walaupun ada saja kendalanya.  Dari performanya yang mulai lemot, hingga disk internal yang terlalu cepat penuh.

Berikut cara yang sering aku pakai buat ngakalin supaya Xiaomi lamaku ini tetap berfungsi dengan baik dan tetep bisa update gosip.

1. Kamera Nggak Memuaskan? Pakai Editor Apps



Kalau ini sih aku dari awal memang kurang suka sama hasil gambar yang terlalu plain, jadi paling nggak aku harus nambahin filter dan sesuaiin cahayanya. Aku sendiri biasa pakai VSCO Cam dan banyak banget rumus-rumus filter keren tersebar. Bisa juga pakai Lightroom, Snapseed ataupun apps lain.

2. Hapus Chat dan File yang Nggak Perlu



Dari awal aku sudah antisipasi dan ngebiasaiin ini. Walaupun memang chatlist aku nggak banyak, aku selalu ngehapus riwayat chat yang lama-lama biar data aplikasi nggak makan tempat. Khususnya Whatsapp yang selalu minta perbaruan.

3. Hapus Data Aplikasi Bawaan Google



Kalau pemakai Android pasti HP-nya dipenuhin sama aplikasi bawaan Google, sebut saja Hangout, Google Play Music, Google Play Movie dll. Kalau untuk apps kaya gini, biasanya nggak cuma aku bersihin datanya, tapi juga aku balikin ke versi pabrik biar nggak menuh menuhin tempat. Bahkan Youtube dan Maps pun aku pakai versi bawaan pabrik karna aku ngerasa nggak ada terlalu banyak perbedaan fitur dan masih berfungsi dengan semestinya di versi lama.


4. Kalau Bisa Pakai Web Kenapa Harus Instal Aplikasi?



Sekarang aku udah mengurangi install aplikasi macem Soundcloud, Webtoon, Wattpad, dll karna aku rasa itu cuma menuhin handphone padahal mah dibuka pakai web juga berjalan dengan normal.

5. Percantik Interface dengan costum UI dan Wallpaper



"No offense but iPhone is suck."
Dan sekarang beginilah tampilan henfonku dikarenakan sangat mendambakan iPhone namun harganya sebanding sama harga motor.

6. Ganti Casing

Sebenernya aku suka sama case yang aku beli di salah satu store ini, walopun warnanya bener-bener nggak banget dan gampang kotor, tapi modelnya berguna apalagi buat aku yang punya telapak tangan kecil dan kerepotan pegang gawai 5". Bulan lalu aku bikin costum di salah satu store online, walaupun  bisa desain sendiri semauku, tapi hasilnya kurang memuaskan soalnya gambarnya jadi turun resolusinya, dan penjual pun ngotot pas di komplain. Tapi yaudahlah ya yang penting kan fungsi.


7. Pakai External Storage/ Backup USB



Notifikasi apa yang paling menyebalkan? Yup bener banget, notifikasi Storage Space Running Out.

Awal tahun ini bener bener menjadi tebing paling terjal buat Xiaomi-ku karna aku ngerasa seringkali dia tiba-tiba hang. Hal ini dikarenakan data aplikasiku memenuhi 50% ruang di storage internal. Menghapus beberapa data aplikasi, chat-chat penting, foto beserta data-data lainnya rasanya sayang banget, apalagi aku belum bisa backup data tersebut karna laptopku masih rusak. Dan aku kebingungan bingung buat nyimpen data-dataku yang walaupun nggak berguna hari ini tapi aku yakin kedepannya pasti perlu. Apalagi foto-foto dan video yang ukurannya besar, nggak mungkin semua diupload tapi #DibuangSayang juga.

Dan puncaknya ketika Whatsapp aku habis masa berlaknya dan minta diupdate ke versi terbaru, seperti yang diketahui Aplikasi Whatsapp kalau nggak segera diupdate bakal nggak bisa dipakai lagi. Pas mau aku update, daangg muncul notifikasi yang minta aku buat hapus beberapa data biar tetap masih ada ruang untuk update, sedangkan data di handphoneku tinggal data-data penting saja. Apalagi data-data kerjaan yang harus direvisi dan disubmit ke bos besar hari itu juga.

Di tengah kegentingan itu aku nemuin USB Sandisk di kotak pensil dan kepikiran, "Kenapa sementara gak dipindah ke Flasdisk aja ya?" Dengan merontokkan segala kemageran, aku jalan ke konter deket kos untuk beli kabel OTG 6000-an dan ngebackup semua data-ku ke flashdisk, lalu menghapus data-data yang kiranya gak aku pakai dalam waktu dekat. Dan voila, setidaknya 30% ruang di handphoneku terbebaskan.



Seriously bukannya merasa terselamatkan, aku malah ngerasa sebodoh itu karna lupa apa itu fungsi OTG, padahal aku udah lama berjibaku sama benda kecil itu. Dari sini aku nyadar, pada dasarnya aku kudu rajin rajin backup data paling nggak seminggu sekali biar dataku aman dan handphoneku juga tetap bisa berjalan lancar. Sampai sekarang pun aku masih melakukan hal yang sama untuk mengatasi hal itu. Memang sih menggunakan Flashdisk dan OTG terpisah itu agak bikin ribet karna kudu nyolok sana-sini dulu, apalagi kalo tiba tiba lupa OTG-nya gak kebawa. Bukannya untung malah buntung.


Kabar gembira nih buat kalian semu, Sandisk punya USB dengan build-in OTG yang tentu saja sangat praktis. Bentuknya pun unik dan gampang banget diswitch, jadi udah gak ada lagi tuh ceritanya pas mau ngambil foto tiba-tiba ada notifikasi suruh ngehapus data. Tersedia dari ukuran 16GB hingga 128GB, yang tentu saja ssangat membantu buat menyimpan apa saja. Mau nyimpen Drama Korea buat ditonton marathon pun nggak perlu khawatir lagi, handphone gak bakal terbebani.
Source : Sandisk



iPhone user juga nggak perlu khawatir, karna Sandisk juga ngeluarin USB Sandisk dengan colokan yang cocok dengan port iPhone.




Buat kalian yang pengen segera punya USB OTG Sandisk super kereeen ini, bisa langsung kunjungi Official Storenya di Shopee atau langsung klik di sini.
Say goodbye buat notifikasi nyebelin dan  say no buat kehilangan data-data.


Nah itu beberapa cara yang biasa aku pakai, ada nggak yang mengalami hal yang sama? Sharing di kometar yuk.

Artikel ini diikut-sertakan dalam Sandisk Blogging Competion.
#SanDiskAPAC #DibuangSayang

You May Also Like

12 comments

  1. Replies
    1. Makasih, Kak. Silakan dicoba kalo hpnya sudah agak 'tua' tapi masih belom siap ganti wkkk.

      Delete
  2. makasi yaa...cocok buat hape tuaq wkwkwkwk

    ReplyDelete
  3. ohh gituu yahh mbaa...pantesan hp saya selalu penuh teruss memory nyaa dan lemot lagi..hhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. semakin lama dipake dan semakin sering update aplikasi, performa hp bisa semakin menurun memang. dan makin kerasa banget di era smartphone ini wkk.

      Delete
  4. bener bgt ya mbak, kalo bisa pakai browser kenapa harus download aplikasinya wkwkwk maklum butuh memori hp banyak, jd harus cari cara biar muat2 dah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tampilan dari browser juga gak jauh beda, paling cuma sering ada popup suruh download aplikasinya aja. wkkk.

      Delete